LDK Itu Keren // Lembaga Dakwah Kampus Unimal

Departemen Syi’ar UKM LDK Al-Kautsar

Assalamualaikum

A. Fase dalam hidup

Ana mau bercerita sedikit nih, semua orang pasti pernah melewati sebuah fase yang bisa dijadikan pengalaman ataupun pembelajaran bagi hidupnya.

Setiap fase yang dihadapi setiap orang itu pastilah tak sama, uhmm.. :’) Masih kebayang dan masih ingat rasanya ga sih ikhwah?? Mungkin saat fase terpahit yang singgah dihidup kita, ataupun bahkan fase terbaik special yang pernah singgah dihidup kita.

bener-bener merasa itu keadaan tersulit yang kita hadapi. Why guys? Fase terpahit, itu bener-bener keadaan yang hadir tanpa ada kita harapkan, dan fase terbaik bahkan mampu tetap pergi walaupun dipertahankan.

Banyak rasanya sampai saat ini manusia yang masih kurang bersyukur yaaa, Naudzubillah mindzalik ya Allah. Terkadang para Manusia masih engga sadar aja bentuk-bentuk cinta Allah, ataupun mengambil hikmah dari setiap fase yang sempat singgah.

Dan engga sedikit juga loh para insan yang emang bener-bener belum mengenali juga memahami diri sendiri, ya masih suka overthingking aja emang. Ngomongin bentuk Cinta Allah nih, jadi keinget sama LDK sih, fix banget nih.

B. LDK bukan sekedar organisasi

Siapa sih kaum milenial yang ga tau LDK nih ikhwah??? 💦 Kalo kita gali lagi nih, di masa mudalah harusnya kita harus semangat dalam berdakwah. But, kenyataannya nih banyak loh anak muda yang malah capek-capek berkhidmat dan ngejer dunia demi viral sampe lupa kewajiban kalo kita ya harus berdakwah. Ya bukannya ana juga orang yang udah baik, jelas bukan dong ikhwah.

LDK itu uhmm, Gimana yakkk… ❣ Bener-bener organisasi yang positif banget gitu sih menurut ana, gimana engga coba? Itu loh organisasi udah bisa ngembangkan potensi diri, ehh malah juga ngelatih untuk selalu berdakwah dikalangan sibuknya lembaran tugas kuliah.

Jadi seperti emang buat candu gitu sih, karena beneran ngebantu kita banget untuk selalu ingat kewajiban berdakwah.

Dan bener-bener organisasi yang ngebuat kita itu merasa punya zona nyaman baru, di tempat yang baru, suasana baru tanpa harus memandang penghuninya. And feedback nya itu, ya kita nemu circle yang emang buat kita nyaman, saling peduli dan mengingatkan kebaikan. Dan dah ketebak ya, gimana fase ini rasanya, special banget emang. Huwahhh .. 🎉

C. LDK yang keren

Bahkan .., Pernah ga sih kalian bener-bener diposisi sulit, diposisi paling ngerasa kalian galau dan ngerasa jadi manusia yang seperti gapunya tujuan arah lagi.? Cuma mau pasrah mampunya.. :’) susah banget loh buat ngadepin kenyataan bahwa ya banyak yang mengenal kita tapi ga semuanya bisa mengerti, dan yaa.. balik lagi, Hanya Allah dong yang faham.

Dan Allah dengan baiknya itu menunjukkan rasa cintanya melalui penghuni LDK sebagai penguatan hati ana, dan bener balikin Mood lagi dong. Allah itu baik bangettt..

Fix no debat emang LDK itu KEREN banget sih menurut ana, walaupun ngerasa minoritas dikeramaian kaum penghuni kampus, tapi kualitasnya itu bner- bener keliatan banget yang pastinya best lah, dengan ciri khas seruannya “Takbir.. !!! Allahu Akbar, Allahu Akbarr, Allahu Akbarr..”, dan isinya itu emang seperti Allah banget gitu yang pilihin buat jadi penerus dakwah Rasulullah saw. Dan ga takut Kuliahnya terbengkalai ya pastinya, Anak LDK gitu loh. Dakwah Taat, Kuliah Hebat, Organisasi Kuat.

Cobain deh Ikhwah yang belum Join LDK.. !!! syurga Allah itu nikmat yang emang kita tuju puncaknya, Janji Allah itu nyata banget. Siapa sih yang gamau Kesana Guys??.. Pasti kita semua berlomba-lomba untuk mendapatkannya ya, bahkan ada loh yang sampai tergila-gila dengan candunya janji_janji Allah., Masyaa Allah banget kan!! Cuma sebaiknya kita ingat, pesan ana tuh kita juga harus tau ya ikhwah kalo ga enak loh di syurga itu sendirian 💌

Saat dunia mengatakan Good Looking is Every Thing, anak LDK in sya Allah nih pasti bisa buktikan bahwa Good Iman tiada Tanding. Ygy… 😎 🌼 ..Salam Cinta loh ya untuk yang baca, Jazakumullah Khairon katsiron.

Penulis: Nyi Safitri (Anggota Departemen Dakwah Class Management (DCM) dan LDF Al-Furqan FKIP Unimal 2022

Editor: Tim syi’ar